JAKARTA, FLORESPOS.ID – Tatkala virus corona melanda, valuasi ByteDance Ltd., perusahaan pembuat aplikasi TikTok, justru meningkat setidaknya sepertiga menjadi lebih dari US$100 miliar (setara Rp1.480 triliun) dalam transaksi saham pribadi baru-baru ini, menurut sebuah sumber yang tak disebutkan namanya kepada Bloomberg, Kamis (21/5).

Jumlah ini mengalami peningkatan US$25 miliar, atau lebih dari 33% dari sekitar US$75 miliar selama putaran besar pendanaan dua tahun lalu.

Menurut sumber tersebut, lonjakan ini menunjukkan bahwa TikTok kini menjadi salah satu aplikasi paling populer di dunia dan akan terus menarik pengiklan.

Ketika dunia mengisolasi diri lantaran pandemi, maka TiTok menjadi penawar yang bisa membuat orang bertahan melawan kegelisan dan ketakutan. Karena itulah valuasinya di pasar saham begitu menggiurkan invetor.

Sebuah sumber mengatakan, beberapa perdagangan baru-baru ini menghargai perusahaan China itu antara US$105 miliar dan US$110 miliar di pasar sekunder. Dan juga diperdagangkan hingga setinggi US$140 miliar.

Perdagangan ini adalah transaksi pribadi dan mungkin tidak sepenuhnya mencerminkan harapan investor yang lebih luas.

Saham di pasar sekunder biasanya dinilai dengan diskon untuk saham primer karena kurang likuid dan ada lebih sedikit rincian keuangan tentang kinerja perusahaan yang tersedia bagi investor.

“Perdagangan ByteDance mencerminkan gelombang global konsumen yang setuju bahwa ByteDance dapat menggantikan Facebook sebagai jejaring sosial terkemuka,” kata Andrea Walne, mitra di Manhattan Venture Partners yang mengikuti pasar sekunder.

Dalam satu dekade terakhir, Bytedance hanya dilampaui oleh Alibaba Group Holding Ltd. dan Ant Financial Services Group sebagai perusahaan yang telah diperdagangkan dengan premi yang lebih tinggi di pasar sekunder.

ByteDance telah tumbuh menjadi kekuatan online yang kuat yang sebagian didorong oleh platform video pendek TikTok yang membuat para remaja Amerika Serikat dan dunia terombang-ambing oleh badai aplikasi tersebut. Termasuk juga di Indonesia.

Kini TikTok telah memiliki sekitar 800 juta pengguna aktif di dunia dan berada di depan para pesaing seperti Twitter Inc. dan Snap Inc., tetapi masih di belakang Facebook Inc.

Yang menarik dari TikTok adalah bagaimana para penggemar berbagi klip video pendek, beberapa komedi, beberapa berdasarkan tarian, biasanya disinkronkan dengan musik. Itulah yang membuat startup teknologi ini meloncat jauh di pasar hiburan global.

ByteDance tahun ini memulai gelombang perekrutan yang membayangkan akan mencapai 40.000 pekerjaan baru, berharap dapat menyamai jumlah karyawan Alibaba pada suatu waktu ketika perusahaan teknologi di seluruh dunia sedang mengurangi staf.

ByteDance, induk TikTok, sekarang juga akan head-to-head dengan para pemimpin internet China. Mulai dari Tencent Holdings Ltd. hingga Alibaba untuk lalu lintas pengguna.

Dan di balik nama besar Bowo Alpenliebe dan artis-artis Tiktok lainnya, ada sosok jenius bernama Zhang Yiming, 36 tahun, pendiri dan pembuat TikTok.

Berdasarkan data Forbes, saat ini Zhang Yiming tercatat sebagai peringkat 61 daftar orang terkaya di dunia. Sebanyak 24% kekayaannya berasal dari nilai sahamnya di ByteDance.

Nilai kekayaannya saat ini diperkirakan mencapai US$16,2 miliar atau sekitar Rp255,43 triliun. Angka itu naik pesat dari nilai kekayaannya tahun 2018 yang hanya US4 miliar.

Insinyur yang ahli pada bidang perangkat lunak ini dulu pernah bekerja di Microsoft sebelum akhirnya mendirikan ByteDance dan kemudian meraih kesuksesannya.

Pada April lalu, Zhang Yiming menyumbangkan uang senilai Rp100 miliar sebagai bentuk sumbangsihnya terhadap usaha penanggulangan penyebaran corona di Indonesia.

Bantuan tersebut diserahkan langsung kepada Kepala Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Doni Monardo, di Kantor BNPB, pada Kamis, 9 April 2020.

Itu baru yang di Indonesia, belum termasuk dengan bantuan untuk negara-negara lain. Kalau dihitung secara global, total bantuan yang sudah digelontorkan oleh Tiktok untuk memerangi wabah virus corona ini mencapai US$375 juta atau sekitar Rp5,9 triliun.

Memiliki potensi yang luar biasa di pasar global, baru-baru ini Kevin Mayer, arsitek strategi video streaming Walt Disney Co., meninggalkan raksasa hiburan untuk bergabung dengan TikTok, tiga bulan setelah dilewati untuk pekerjaan chief executive officer.

Mayer yang berusia 58 tahun akan menjadi CEO TikTok yang berkembang pesat yang populer di kalangan remaja dan anak muda lainnya, mulai 1 Juni.

Penunjukannya diumumkan oleh ByteDance Ltd., di mana ia juga akan menjabat sebagai kepala petugas operasi.

“Saya suka misi TikTok, yaitu untuk membawa sukacita dan inspirasi bagi orang-orang di seluruh dunia,” kata Mayer dalam sebuah wawancara.

Mayer akan melaporkan ke Zhang bersama dengan versi Cina Douyin, menjadi salah satu aplikasi terpopuler di dunia, dengan lebih dari satu miliar pengguna.

Mayer mengatakan itu bukan keputusan mudah untuk meninggalkan Disney, yang pertama kali dia bergabung pada tahun 1993.

Dia bekerja selama beberapa dekade dengan Bob Iger, sekarang ketua eksekutif perusahaan, dan menggambarkan CEO baru itu sebagai “luar biasa.”

“Saya tidak akan pernah pergi jika saya pikir itu akan membahayakan peluncuran Disney+, itu bayi saya,” katanya. “Tim di sana tahu bagaimana melakukan ini. Kami mengembangkan buku pedoman dan bekerja dengan sangat baik.”*

Sumber: Bloomberg